Matahari sinarnya masih belum terik. Jam 9 pagi di 12 Maret 2010, kebetulan baru beres Pra UN hari ketiga. Ane barengan Ilham, Miqbal, Aditiyo n Dian masih bingung antara pilihan pulang atau ngaso di Masjid Agung. Setelah lama mikir akhirnya kita sepakat buat ngaso di Masjid Agung sembari nunggu jum'atan. Karena waktu masih pagi, kita berlima nyantai dulu di depan Masjid Agung sambil baca salah satu tabloid olahraga. Sejam berlalu setelah bolak-balik tabloid olahraga tersebut, sambil ngabisin waktu ane ngusilin si Dian yang waktu itu keliatan kayak anak kucing.

Ngerasa perut belum diisi, ane kelilingin masjid agung, siapa tahu ada yang jualan makanan. Setelah dua kali ngelilingin masjid agung akhirnya ane nemuin sesuatu. MIE AYAM, bareng si Ilham, ane mesen seporsi penuh pleus gerobaknya. Sementara Adit, Miqbal ame si Dien masih aja tidur-tiduran di selasar masjid agung. Puas nyikat semangkok mie ayam, ane langsung ngambil wudhu. Barudak ngiikutin ane dan kita pun masuk ke lantai 2 masjid agung. Bingung milih tempat, akhirnya pilihan jatuh di sudut paling kanan barisan paling belakang di sebelah timur lantai 2.

Ane ngelirik jam, dan masih menujukkan angka 10:30. Ngeliat si Dien yang terus-terusan nguap. Ane ama si Ilham ketularan. Angin sepoi-sepoi dari jendela makin menambah kengantukan. Akhirnya tanpa nyadar ane, Ilham ama si Dien pun ketiduran. "Barakallahu li walakum", waduh ternyata kita beneran ketiduran. Kalimat itu nunjukkin khotbah kesatu udah selesai. Ane ngelirik jam, 12.25, itu yang tertunjuk di jam ane. Ane kalkulasiin ama pertama gak nyadar ampe bangun, dan ternyata hasilnya: Ane mulai tidur jam 11.01 dan bangun jam 12.25. Kalo diitung, kurang lebih sekitar 1 jam 30 menitan ane tidur. Emang kerasa beda waktu baru tidur ama pas bangun. Pas baru mau tidur masih belom banyak orang yang ngisi masjid agung, sementara pas bangun masjid agung udah hampir full.

Kayaknya ini jadi salah satu jum'atan yang paling gila yang ane lakuin, setelah jum'atan yang penuh tawa beberapa bulan lalu.